Ekuador terancam dikeluarkan dari Piala Dunia Qatar 2022
Timnas Ekuador Piala Dunia Qatar 2022

Ekuador terancam dikeluarkan dari Piala Dunia Qatar 2022

Diposting pada

Ekuador terancam dikeluarkan dari Piala Dunia Qatar 2022 . Inkonsistensi dan penipuan di antara alasan yang menempatkan tim nasional Ekuador dalam bahaya setelah Sportsmail menemukan bukti baru dari pengakuan pemain yang mengejutkan menggunakan akta kelahiran palsu dalam penyelidikan resmi yang ditutup-tutupi oleh Federasi Sepak Bola Ekuador [FEF] , Ekuador kini berisiko tersingkir dari Piala Dunia 2022.

Informasi mengejutkan dalam penyelidikan FIFA terhadap masalah Byron Castillo datang hanya beberapa hari sebelum Komisi Banding mereka dijadwalkan untuk memutuskan pada hari Kamis.

Ini mungkin mengubah siapa yang akan melawan Qatar di pertandingan pembukaan Piala Dunia dan siapa yang akan dimainkan Inggris di babak 16 besar .

Castillo, bek kanan yang membuat delapan penampilan di kualifikasi Piala Dunia, berada di tengah-tengah kasus menarik yang melibatkan identitas palsu yang diduga dan ditutup-tutupi oleh Federasi Ekuador . Ini berpusat pada apakah Castillo lahir di Ekuador atau melintasi perbatasan di Kolombia .

Sportsmail hari ini merilis audio wawancara yang dilakukan Castillo kepada penyelidik empat tahun lalu. Dalam percakapan ini, yang akan mengejutkan sepak bola Amerika Selatan dan menyebabkan banyak masalah bagi FIFA , dia:

  • Menyatakan tahun kelahirannya sebagai 1995 dengan tahun 1998 tercantum pada akta kelahirannya di Ekuador.
  • Memberikan nama lengkapnya sebagai Bayron Javier Castillo Segura , yang sesuai dengan informasi pada akta kelahiran Kolombianya, bukan nama Byron David Castillo Segura yang muncul pada sertifikat Ekuador.
  • Menjelaskan dengan sangat rinci meninggalkan Tumaco, Kolombia , ke San Lorenzo, Ekuador, untuk mengejar karir sepak bola.
  • Mengidentifikasi pengusaha dari Ekuador yang memberinya nama baru.

Surat itu menambahkan bahwa mereka memiliki bukti audio dari pengakuan pemain dan bahwa Castillo adalah lulusan Sekolah Menengah Tumaco tahun 1995 dan warga negara Kolombia. Meskipun demikian, FEF menyatakan Castillo sebagai warga negara Ekuador pada 2019.

Pernyataan dan ketidak beresan Byron Castillo yang saling bertentangan

Sejak menerima protes resmi pada bulan April dari FA Chili bahwa Castillo tidak memenuhi syarat untuk mewakili Ekuador karena dia adalah warga negara Kolombia yang memasuki Ekuador secara ilegal, FIFA telah menyelidiki masalah tersebut.

Menghilangkan mereka dari turnamen pada tahap akhir ini akan menjadi penghinaan yang signifikan bagi FIFA, yang pada bulan Juni menepis keluhan Chili dengan menemukan bahwa Castillo lahir di Ekuador.

Qatar dijadwalkan melawan Ekuador pada pertandingan pembukaan Piala Dunia pada 20 November. Sidang Juni tidak memasukkan materi ini. Castillo dituduh Chili lahir pada 1995 di Tumaco, Kolombia, padahal paspornya menunjukkan bahwa ia sebenarnya lahir di General Villamil, Ekuador, pada 1998.

Dua dokumen kelahiran yang mendaftarkan pemain dengan nama yang sedikit berbeda, satu dari Kolombia (Bayron Javier Castillo Segura) dan lainnya dari Ekuador, juga diungkapkan oleh Sportsmail hari ini (Byron David Castillo Segura.) Tanggal lahir Castillo ditampilkan sebagai 25 Juli 1995 di Kolombia sertifikat dan 10 November 1998 di Ekuador.

Ketika transfer yang dimaksudkan Castillo antara dua klub Ekuador, Norteamerica dan Club Emelec , gagal karena “penyimpangan” dalam dokumennya pada tahun 2015, pertanyaan tentang identitasnya pertama kali muncul.

Setelah Norteamerica dinyatakan bersalah karena mendukung dan mengambil untung dari dokumen palsu pemain pada tahun 2018, FEF menangguhkan tim dan membentuk Komisi Investigasi independen untuk menyelidiki masalah paspor palsu yang digunakan oleh klub sepak bola di seluruh negeri.

Wawancara penting Castillo, di mana ia tampaknya mengakui bahwa dokumen resminya palsu, dilakukan di Ekuador pada Desember 2018.

Castillo ditanyai selama wawancara, “kapan tepatnya Anda lahir?” di mana dia menjawab, “Di 95.” Penyelidik kemudian bertanya, “Dan tahun berapa ID itu?” yang jawabannya adalah, “98.”

Pertanyaan selanjutnya adalah, “Siapa nama aslimu?” ke Castillo. “Bayron Javier Castillo Segura”, jawabnya.

Castillo juga mengidentifikasi Marco Zambrano, pemilik Norteamerica, sebagai orang yang memberinya dokumen baru dan ID palsu. Dia ditanya, “Marco Zambrano melakukan segalanya untukmu di awal?” Castillo menjawab, “Tentu, dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan membantu saya, ini dan itu.”

FIFA dapat mengambil tindakan dengan meninggalkan Ekuador dari Qatar 2022

Rekaman audio, yang dipublikasikan Sportsmail hari ini, akan dimasukkan ke Komisi Banding FIFA untuk bergerak cepat dan meningkatkan kekhawatiran tentang FEF Ekuador, yang tampaknya telah mengabaikan hasil penyelidikan mereka sendiri.

Castillo telah menerima caps internasional junior dari Ekuador pada saat penyelidikan pada 2018, tetapi ia tidak bermain di pertandingan senior hingga 2021, ketika ia mendapatkan yang pertama dari 10 caps totalnya.

Castillo telah diundang untuk bersaksi melalui tautan video di hadapan Komisi Banding FIFA untuk menjawab pertanyaan mereka, meskipun tidak pernah membicarakan masalah kewarganegaraannya di depan umum. Saat ini, tidak diketahui apakah dia berencana untuk pergi.

Chile akan naik dari posisi ketujuh ke posisi keempat dalam kampanye kualifikasi Amerika Selatan di depan Peru dengan selisih gol, memberi mereka tempat di Qatar, jika FIFA mengikuti preseden baru-baru ini dan memberikan dua kemenangan 3-0 jika keluhan mereka terhadap Ekuador ditegakkan. .

Jika Ekuador baru saja tersingkir dan semua permainan mereka hangus, Peru mungkin menjadi calon pemenang lainnya karena mereka berada di posisi kelima klasemen.

Nelson Cabrera , bek yang sebelumnya bermain untuk Paraguay, digunakan oleh Bolivia dalam empat pertandingan Piala Dunia 2016, yang menghasilkan kemenangan 3-0 untuk Chili dan Peru dan dikeluarkannya Bolivia dari kompetisi.